#Ramadhan2: manusia lain

tahun lalu, manusia lain dari Tangerang ini yang rutin mengajak datang ke majelis-majelis di masjid, menunggu waktu berbuka sambil mendengarkan kajian yang menenangkan. ada pula manusia lain dari Jember yang mengajak tarawih bersama di masjid kampus, yang membuatku bertemu adik kecil lucu bernama Abbas. lalu, manusia lain dari Banyuwangi yang mengajak berbuka puasa bersama, mengembalikan ingatan tentang masa-masa SMP dan SMA.

tahun ini, manusia-manusia lain sedang sibuk. beberapa manusia lain bahkan terasa seperti sedang mengetes pertahanan emosi. namun, bukankah Bulan Ramadhan ini bulannya kebaikan? lalu mengapa tidak mendoakan manusia lain yang sedang sibuk agar kesibukannya menjadi berkah, dan memampukan diri untuk memaafkan manusia lain karena toh saat-saat seperti ini lebih indah dilalui dengan rasa saling memiliki.

bulan ini, mari belajar lebih banyak tentang hubungan diri sendiri dan manusia lain dalam hidup.


mohon maaf atas segala khilaf kata maupun tindakan, karena seperti kalian pun, aku juga manusia(:

love and in love

suatu hari aku membaca sebuah artikel online, tentang cinta dan jatuh cinta. love and in love. beberapa orang menyatakan bahwa mereka mencintai pasangan mereka, tapi mereka tidak jatuh cinta. dalam artian, tentu saja mereka tidak ingin kehilangan pasangan masing-masing, hanya saja menjaga pasangan mereka tak terasa bagai letupan rasa senang.

dalam rumus jatuh cinta yang aku pahami, kita akan berusaha membahagiakan orang yang membuat kita jatuh cinta tersebut. setiap ia tersenyum terasa seperti epinefrin dalam tubuh, bikin semangat! sehingga usaha-usaha lain akan dilakukan, demi membuatnya tetap tersenyum, dan membuat kita tetap semangat. tapi, di dalam rumus yang aku pahami tadi berlaku juga masa expired. semakin lama, tanpa usaha apapun bahkan orang yang membuat kita jatuh cinta akan selalu tersenyum, sehingga perlahan usaha kita akan berkurang. kita jadi tahu, alasan ia tersenyum bukanlah usaha kita lagi, tapi kita sendiri. awalnya akan terasa membahagiakan, fakta bahwa kitalah sekarang alasannya tersenyum. namun seiring jalannya waktu, cinta tadi akan terbangun, tidak lagi terjatuh. dan, pada saat semua terasa hambar, kita baru akan menyadari, yang membuat semangat ialah usaha kita untuk membuatnya tersenyum, bukan senyumnya.

bayangkan ketika kita ditakdirkan terlahir dalam Islam, dalam jangka waktu berpuluh tahun tersebut, sudahkah kita jatuh cinta paga agama ini, lagi dan lagi, dan merasa selalu semangat menjalaninya?

jadi, mari jatuh cinta!