Kalau sudah begini, terasa rindunya bukan main. Pengen banget diusap-usap keningnya meskipun nggak demam. Pengen banget dikompres perutnya pakai air anget setiap kali ngeluh sakit. Pengen banget disuapin, ditanyain mau makan apa, dan dengan sigap bakal nyiapkan semua kemauan-kemauanku. Pengen banget denger telpon minta ijin nggak bisa berangkat kerja karena sebegitu khawatirnya. Atau kalaupun ada kerjaan nggak bisa ditinggal, bakal telpon tiap sejam sekali nanyain keadaan. Pengen banget dikelonin tiap tidur. Pengen banget dijanjiin bakal dibelikan kebab kalau sembuh (ini nakal banget, haha).

Nggak tau lagi apa yang lebih bikin miris, penyakitnya atau rindunya. Ah, sudah November lagi, Ma. 4 tahun, ya? Mbak Eki sudah besar, 19 tahun. Sudah nggak pernah picky lagi urusan makan, malah agak rakus sekarang. Tapi masih males-malesan disuruh mandi nih, hehe. Geregetan nggak pingin tebasin pake handuk lagi? Ternyata kuat itu bukan berarti melupakan ya, Ma. Capek juga kudu senyum-senyum tiap pingin nangis, sok-sok tegar gitu hehe mikirnya airmata tidak akan berefek apa-apa, makanya doain aja. Apeu ternyata aku juga manusia haha. Juga nggak dosa kok rindu ya kan, Rasul juga pernah rindu sama bunda Khadijah. These 4 years changed me so much. Suka bersyukur sendiri ternyata dalam kehilangan pun, Mbak Eki menemukan hal berharga. Mbak Eki pengen banget mengenang setiap orang yang ada di hidup dan bikin mereka bahagia, yaaa walaupun juga masih sering nyakitin sih. Nggak mau aja gitu menyesal keburu ditinggal pergi tapi masih ada yang ganjel. Huhu. Mbak Eki jadi menemukan makna berharap sebenarnya, nggak bisa berharap sama manusia ternyata, manusia bakal pergi ujung-ujungnya. Walaupun baru akhir-akhir ini juga, Mbak Eki sadar hal apa yang mau dijadikan kado buat Mama sama Papa. Habis ditinggal dulu Mbak Eki sempet oleng wahaha, tapi begitulah, Allaah baiknya super duper, merasa selalu dipanggil kembali setiap habis melenceng. Ya meskipun nanti Mama nggak bisa lihat Mbak Eki lulus, lihat Mbak Eki dilamar, lihat Mbak Eki nikah, lihat Mbak Eki disumpah, tapi Mama selalu ada di momen-momen paling berharga di hidup Mbak Eki. Eeee semoga aja umurnya bisa mencapai itu semua tapi. Ada banyak anak diluar sana yang kurang beruntung dan nggak pernah merasakan kasih sayang ibunya, tapi Mbak Eki beruntung masih sempat merasakan. Dan ternyata, kasih sayang Mama dulu itu menenangkan, sekarang mendewasakan. Terimakasiihh<3

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s